Animasi UMMU WARAQAH SANG IMAM PEREMPUAN (with English subtitle

Animasi UMMU WARAQAH SANG IMAM PEREMPUAN

Kenapa saya buat animasi IMAM WANITA ini?
 
Saya buat video animasi mengenai isu wanita boleh jadi imam sembahyang untuk lelaki ini hanyalah untuk tunjukkan bahawa isu ini telah lama – beratus atau dalam seribu tahun dulu telah pun dibincangkan di kalangan ulama2 besar Islam. Maka, ia bukanlah isu baru, isu asing – atau ‘agenda Barat’ atau ‘agenda golongan liberal’.
 
Malahan, idea atau konsep perempuan boleh jadi imam sembahyang untuk lelaki itu telah pun diterima oleh beberapa ulama besar dalam sejarah Islam.
 
Ramai orang Islam, termasuklah atau terutamanya agamawan2, macam nak kiamat menentang dan mengutuk sakan bila ada wanita imamkan solat yang makmumnya termasuk orang laki-laki.
 
Kemarahan mereka itu seperti isu imam wanita ini adalah isu AKIDAH yang boleh menyesatkan iman orang2 Islam.
 
Mereka juga selagi boleh, mahu membenam atau menghapuskan sebarang hujah atau perdebatan yang tidak berpihak atau selari dengan pendapat mereka, dengan cara mahu censor atau ban tulisan2 yang membolehkan imam wanita.
 
PADAHAL, DALAM SERIBU TAHUN DULU LAGI PUN, SUDAH BANYAK PERBINCANGAN DAN PERDEBATAN TENTANG ISU IMAM WANITA INI DI KALANGAN ULAMA-ULAMA BESAR DALAM SEJARAH ISLAM SENDIRI.
 
Maknanya, ulama-ulama klasik, atau ulama-ulama silam jauh lebih terbuka dan dinamik pemikiran dan jiwanya berbanding ramai agamawan di zaman millenium ini.
 
Yang mendukung atau yang membolehkan wanita jadi imam untuk lelaki juga, bukanlah ustaz-ustaz kecil atau yang tak habis mengaji lagi. Tapi yang kata wanita boleh jadi imam untuk lelaki adalah ULAMA-ULAMA BESAR ATAU ULAMA-ULAMA AGUNG seperti Imam Al-Tabari, Imam Al-Muzani, Imam Al-Dhahabi dan Abu Thaur.
 
Ada agamawan masakini yang nak ngutuk ulama2 besar itu SUPER LIBERAL pengaruh baratkah?
 
Bukankah menarik dan hebat sekali ada ulama-ulama Islam beratus atau dalam seribu tahun dahulu boleh memikirkan, membincangkan dan malah bersetuju dengan KONSEP perempuan boleh jadi imam sembahyang untuk lelaki?
 
Yang menarik juga adalah pendapat-pendapat mereka juga dicatat dan dibukukan – maknanya tidak di censor, di ban atau dihilangkan dari catatan wacana Islam.
 
Ulama-ulama yang tidak bersetuju juga tidak akan mencaci maki ulama-ulama yang bersetuju wanita jadi imam lelaki. Mereka akur pada tradisi hak untuk berbeza pendapat.
 
Maka, ulama yang tidak bersetuju tidak akan mengikuti pendapat dan tidak akan mengamalkan cara ulama yang tidak mereka setujui. Namun, mereka tidak akan menyekat atau menghalang pandangan dan amalan ulama atau pengikut2 ulama yang berbeza dengan mereka itu.
 
Spirit atau sikap sedemikianlah yang semakin pupus di kalangan ramai agamawan masakini. Ramai yang bila tak suka atau tidak setuju saja, terus nak gunakan kuasa atau pengaruh mereka untuk menghapuskan pandangan yang mereka tidak setujui itu dengan cara censor, ban atau malah suruh tangkap pihak2 yang berbeza dengan mereka.

 

 

BANYAK KAUM NABI-NABI YANG DIBINASAKAN, BUKAN KAUM NABI LUT SAJA

Dalam al-Qur’an tu, bukan kaum Nabi Lut saja yang dibinasakan. Ada banyak lagi kaum-kaum di zaman Nabi-Nabi yang telah pun dibinasakan – yang tak ada kena mengena dengan LGBT pun.

Antaranya ialah kaum Nabi Nuh yang kena banjir besar2an tu, dan satu lagi contoh kaum yang dibinasakan ialah kaum di zaman Nabi Syuaib – iaitu kaum Madyan.

Kaum Madyan tu dibinasakan sebab mereka sering menipu dan tak jujur semasa berniaga dengan kurangkan timbangan dsb.

Jadi kalau peniaga2, org2 business, para kapitalis atau para pemimpin / ahli politik di sesuatu negara tu banyaknya cuma nak kaut keuntungan dan tak peduli tentang kepentingan para konsumer dan rakyat yang menggunakan produk dan servis yang diberikan – maka binasalah juga, kan…

Dalam al-Qur’an juga sebut ada banyak kaum yang dibinasakan juga adalah yang banyak berbuat zalim dan buat kerosakan di mukabumi.

Kerosakan di muka bumi tu pun termasuklah yang tamak haloba gondolkan hutan dan punahkan alam sekitar lah juga rasanya.

Dan zalim tu termasuklah kalau banyak orang-orang besarnya atau yang powerful menindas orang-orang yang miskin, lemah dan terpinggir atau marginalised.

Jadi kalau ada bencana, janganlah asyik nak salahkan LGBT . Banyak ‘bencana alam’ adalah akibat dari kerakusan dan kezaliman manusia yang di matanya hanya gilakan duit juta-juta dan bilion-bilion – tanpa pedulikan akibatnya pada kemanusiaan.

Pada yang sibuk le setiap kali nak salahkan LGBT sebagai punca atau sebab, padahal seringkali juga bencana itu hanyalah kerana faktor lumrah alam semata-mata seperti tsunami dsb – pada mereka ini, mereka harus tanya pada diri sendiri – mereka sendiri kurang iman dan tak percaya pada takdir dan suratan Tuhan kah?

Kalau dah tak menolong bila orang kena bencana, tak payah lah nak bazir air liur sembang kencang cari salah orang. Pegi lah bantu. Kalau tak dapat bantu, doakan lah semoga orang-orang yang ditimpa bencana itu diselamatkan dan diberi perlindungan oleh Allah swt .

Itu barulah seorang Islam yang baik dan beriman namanya…..

SUNNAH NABI : MONOGAMI 28 TAHUN DENGAN ISTERI PERTAMA DAN PERNAH LARANG POLIGAMI

SUNNAH NABI : RASULULLAH S.A.W TELAH MONOGAMI SELAMA 28 TAHUN DAN JUGA PERNAH LARANG POLIGAMI

Orang-orang agama selalu menyeru ikut sunnah Nabi.  Terutama dalam bab poligami, agamawan yang suka galakkan poligami dan para lelaki yang nak berpoligami , akan asyiklah menyebut tentang sunnah Nabi.

Namun, SUNNAH NABI BUKANLAH POLIGAMI  saja.

–   Sunnah Nabi juga adalah  : RASULULLAH S.A.W amalkan MONOGAMI atau hanya BERISTERI SATU SELAMA 28 TAHUN, iaitu SELAMA ISTERI PERTAMA baginda, yakni Siti Khadijah r.a. MASIH HIDUP.

–    Sunnah Nabi ialah baginda tidak menceraikan isteri pertama dan tidak pernah menyakiti hati atau menganiaya isteri pertama.  Malahan Rasulullah s.a.w begitu mencintai isteri pertama baginda dengan sepenuh jiwa raga baginda, dengan sentiasa mengingati dan memuji-muji isteri pertamanya hingga ke akhir hayat baginda.

–  Sunnah Nabi menunjukkan baginda menduda atau tidak terus tergesa-gesa kahwin lagi, selama lebihkurang 2 tahun selepas isteri pertama baginda, yakni Sayiditina Khadijah r.a. wafat.

– Sunnah Nabi : Hidup berMONOGAMI selama 28 TAHUN, manakala hidup berPOLIGAMI CUMA 8 TAHUN.

–   Sunnah Nabi : Kesemua isteri-isteri baginda adalah janda termasuk yang ramai anak atau yang sudah tua, kecuali Sayiditina Aisyah r.a.

 

DAN

antara Sunnah Nabi s.a.w juga adalah :

Rasulullah s.a.w PERNAH MELARANG POLIGAMI .

Nabi s.a.w MELARANG Sayidina Ali dari berkahwin lagi atau dari menduakan puteri baginda, Fatimah r.a.

Larangan baginda itu malah dinyatakan dengan serius DARI ATAS MIMBAR, bukan sekadar cakap sambil lewa.

“Dari Miswar bin Makhramah, bahwa Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam berkhutbah di atas mimbar:

إن بني هشام بن المغيرة استأذنوني أن ينكحوا ابنتهم علي بن أبي طالب فلا آذن لهم، ثم لا آذن لهم ثم لا آذن لهم، إلا أن يحب ابن أبي طالب أن يطلق ابنتي وينكح ابنتهم. فإنما ابنتي بضعة مني، يريبني ما أرابها، ويؤذيني ما آذاها

“Sesungguhnya Hisyam bin Al Mughirah meminta izin kepadaku untuk menikahkan anak perempuan mereka dengan Ali bin Abi Thalib. Namun aku tidak mengizinkannya, aku tidak mengizinkannya, aku tidak mengizinkannya. Kecuali jika ia menginginkan Ali bin Abi Thalib menceraikan putriku baru menikahi putri mereka. Karena Fatimah adalah bahagian dariku. Apa-apa yang yang menyinggung perasaan Fatimah, menyinggung hati ku dan apa-apa yang menyakiti Fatimah, menyakitiberku jua.”

Ada yang beri alasan Nabi tak beri Sayidina Ali berpoligami sebab Ali nak kahwin dengan anak Abu Jahal.

Namun, bukankan Rasululullah s.a.w sendiri pernah berkahwin dengan anak Abu Sufyan sewaktu Abu Sufyan masih memusuhi Islam lagi?

Lagi pun sekiranya puteri Abu Jahal masuk Islam bila berkahwin dengan Ali, pastilah Nabi tidak akan mendiskriminasi puteri Abu Jahal itu.   Ia kerana puteri Abu Jahal itu suci bersih setelah masuk Islam dan juga suci besih dari menanggung dosa ayahnya.

Prinsip ‘seseorang tidak menanggung dosa orang lain’ itu adalah antara prinsip basic dalam Islam.

Ramai saja musuh Islam yang anak-anak atau ahli keluarganya masuk Islam, dan kalau dah masuk Islam, mereka tidak dipertanggungjawabkan tentang tindakan bapa atau saudara mereka yang masih memusuhi Islam itu.

Malahan, kalau ikut cara atau tradisi Arab, perkahwinan itu malah menjadi suatu cara untuk merapatkan hubungan antara suku.

Jadi, kalau ikutkan cara Arab, baguslah kalau Ali kawin dengan anak musuh Islam sebab Al-Qu’an menyebut dalam surah Al-Mumtahanah (60:7) :

”Mudah-mudahan Allah menimbulkan kasih sayang antaramu dengan orang-orang yang kamu musuhi di antara mereka. Dan Allah adalah Maha Kuasa. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.’

Maka, kalau ikut sunnah Nabi, Nabi MELARANG POLIGAMI dengan alasan BAHAWA PERKAHWINAN POLIGAMI ITU BOLEH MELUKAKAN HATI ISTERI (dalam hal ini, hati Fatimah r.a.)

Islam bukanlah agama yang sadis atau agama yang kiasu, yang tidak peduli langsung tentang perasaan manusia. Bila sebut perasaan, pihak berkuasa janganlah pulak yang jadi kiasu dengan sibuk nak dengar atau jaga perasaan orang yang ‘kuat’ atau yang punya kuasa dan kedudukan saja.  Pihak berkuasa malah sepatutnya lebih mementingkan untuk  mengambil kira perasaan orang yang di pihak yang lemah , samada dari segi kedudukan, kewangan ataupun kuasa. Dalam hal poligami ini – pastilah perasaan atau KENYATAAN DAN PENDIRIAN ISTERI kerana isteri dalam kedudukan yang lemah apabila suaminya mahu berpoligami.

Maka, adalah tanggungjawab pihak berkuasa untuk memperkasakan oran-orang yang lemah, dengan memastikan HAK-HAK orang-orang yang LEMAH dan TERPINGGIR itu terjaga dan TERJAMIN, untuk pastikan SUARA MEREKA DIDENGAR DAN DIAMBILKIRA dalam sebarang pembuatan keputusan.

Mana-mana pihak berkuasa yang gagal berbuat demikian adalah pihak berkuasa yang tidak bertanggungjawab yang hanya jadi penindas rakyat yang lemah.

Allah swt sendiri  pun memberi peringatan pada para suami yang ada hati nak kahwin lagi bahawa ‘…jika kamu bimbang tidak akan dapat berbuat adil, maka satu saja….’ (Surah An-Nisa’ 4:3)